Skip to content

Waspada Pre-eklampsia Pada Kehamilan

Ibu pernah dengan istilah Pre-eklampsia?Bagi yang pertama kali mendengar, tentu terasa susah menyebutnya,apalagi tahu artinya.

Biasanya ibu-ibu yang pernah dan sedang hamil pernah mendengar istilah  ini.

Ya, Pre-eklampsia adalah istilah kedokteran untuk peningkatan tekanan darah, adanya pembengkakan dan protein dalam urin pada ibu hamil yang biasanya terjadi pada usia kehamilan diatas 20 minggu.

Kenaikan tekanan darah yang tiba-tiba sekarang banyak dialami oleh ibu-ibu hamil.

Apa saja gejala dari Pre-eklampsia sekarang umum?

Gejala klinis pre eklampsia ringan meliputi :
1. Kenaikan tekanan darah sistol 30 mmHg atau lebih; diastol 15 mmHg atau lebih
dari tekanan darah sebelum hamil pada kehamilan 20 minggu atau lebih atau
sistol 140 mmHg sampai kurang 160 mmHg; diastol 90 mmHg sampai kurang
110 mmHg.
2. Proteinuria : secara kuantitatif lebih 0,3 gr/liter dalam 24 jam atau secara
kualitatif positif 2 (+2).
3. Edema pada pretibia, dinding abdomen, lumbosakral, wajah atau tangan.

Informasi lengkap mengenai Pre-eklampsia ada di Kuliah Kebidanan.

Jika sudah sampai fase Pre-eklampsia berat gejalanya bisa terjadi kejang-kejang dan koma yang tentunya sangat membahayakan ibu dan janin.

Untuk ibu yang sudah hamil tua jika mengalami pre-eklampsia, dianjurkan untuk segera diambil tindakan melahirkan melalui operasai caesar untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan.

Jika kehamilan belum cukup matang, dianjurkan untuk tetap memantau tekanan darah dan rutin ke dokter kandungan untuk mengetahui keadaan ibu dan janin.

Apakah ada ibu-ibu yang pernah mengalami gejala Pre-eklampsia sewaktu hamil atau sekarang sedang mengalaminya?

Kadang stress, kurang tidur dan kecapaian bisa juga membuat tekanan darah menjadi naik. Jadi selama hamil usahakan tetap tenang dan santai ya bu.

Ibu bisa curhat disini, selain bisa melepaskan unek-unek juga supaya ibu-ibu yang lain dapat informasi lebih dan juga siapa tahu ada ibu yang bisa kasih tips untuk mengatasinya.

Tetap semangat!

14 Comments

  1. happy wrote:

    saya happy,baru menikah pda tgl 9 mei 2009 lalu.saya berumur kurang dari 20thn,mka dari itu saya ingin menunda untuk mempunyai anak.saya tidak KB krna kl terlalu lma KB ktanya nanti malah gak punya anak,selama ini untuk menghindari hamil adlh dgan senggama putus.yg m q tnya, kira2 dgn senggama putus ini berkurang tidak kesuburan sperma suami saya dan menurut anda bagaimana solusi untuk saya?mksih,

    Replied by Infoibuhamil

    Halo ibu Happy,

    Selamat atas pernikahannya.

    Banyak pasangan muda yang baru menikah,menunda untuk punya anak dengan
    berbagai alasan. Cara alami seperti senggama terputus bisa dijadikan cara
    untuk menunda. Kesuburan suami tidak terpengaruh hanya karena senggama
    terputus. Bisa juga dicoba dengan sistem kalendar atau masa subur.
    Selama ibu Happy tahu kapan masa subur dan tidak subur, cara ini bisa dipakai.
    Namun tetap saja ada kemungkinan untuk bisa hamil apabila menggunakan
    cara alami. Jika ingin KB, pilih yang paling cocok untuk ibu misalnya dengan pil atau
    spiral.Memang banyak yang takut sulit hamil jika menggunakan KB.

    Pilih cara yang menurut ibu dan suami paling cocok saja.
    Terima kasih.

    Wednesday, June 3, 2009 at 8:11 am | Permalink
  2. nia wrote:

    dok,sy mau curhat,skrg sy hamil 5bln kehamilan anak ke-2, kelahiran pertama secara operasi sesar,apakah kelahiran anak ke-2 jg harus sesar?sy ingin melahirkan secara normal bisa nga dok?sy takut klu harus di operasi lagi,gimana sebaiknya ya dok?makasih.

    Replied by Infoibuhamil

    Halo ibu Nia,

    Hampir semua ibu hamil ingin melahirkan secara normal.
    Namun kadang menjelang kelahiran ada saja indikasi yang mengharuskan
    ibu melahirkan melalui operasi cesar.
    Sebenarnya tidak menutup kemungkinan untuk ibu yang pernah melahirkan
    secara cesar, melahirkan secara normal.
    Selama tidak ada indikasi seperti komplikasi pre-eklampsia, plasenta previa
    menjelang persalinan.
    Komunikasi lebih awal dengan Dokter SpOG ibu akan lebih baik.

    Terima kasih.

    Sunday, June 14, 2009 at 2:41 pm | Permalink
  3. BOWIT ON VOCAL wrote:

    Mlm Dok!

    Sy irma.Sy ingin bertnya , sy prnah hamil dngan kasus pra eklampsia namun pd saat itu sy tdk tahu kalau sy mngalami pra eklampsia. Swaktu sy hamil 3bln sy mrasakan skt perut yg luar biasa dan sy lngsung prgi krmh skit dan dokter mmberikan infus dan obat pnguat janin.Bulan berikutnya berat bdan sy naik hngga 4kg per bln dan dokter hnya blng jan mkan terlalu bnyak pdahal sy mkan dngan porsi swajarnya ibu hamil dan sy pun d USG , dokter hnya blng tali pusat bayi sy melilin dan asupan makanan tdk tersalurkan shngga bayi sy bs sja lahir prematur.Yg sy ingin tnyakan mngapa dokter kandungan sy tdk bs mngetahui gjala pra eklampsia pd saat khamilan sy d usia khamilan sy bru 5bln dan mngapa dia bs mngtahui sy terkena pra eklampsia ktika umur kehamilan sy 8bln?

    Yg sy ktahui skarang bhwa pra eklampsia dpt dketahui dr naiknya berat badan yg tdk wajar dan bengkak pd kaki,tangan dan muka pdahal saat itu tubuh sy pun bengkak.
    akhirnya pd saat umur kandungan sy 8bln sy hrus di operasi caesar sgera dan alhasil bayi sy pun lahor dngan berat badab 1600 gram dan dengan kelainan bawaan yg banyak sperti bibir sumbing,anus tertutup,klainan jantung dan infeksi paru2 dan dia hnya dpt bertahan slama 9bl dan itu dngan bantuan alam medis dngan hrus kluar msuk rmh skit 1bln 2kali.
    sy jg ingin bertanya kmbali apakah jika sy ingin punya anak kembali gejala tersebut akan terjadi kembali dan sy pun sdh kosong hampir 1thn.

    TRIMA KASIH …

    Sunday, January 31, 2010 at 3:08 pm | Permalink
  4. riri wrote:

    Siang dokter..
    Saya mau curhat nih, saya lagi hamil anak-2, usia kehamilan 14mg.Umur sy 33 th.Belakangan saya mengalami pusing luar biasa.Tekanan darah saya setiap diperiksa naik terus, terakhir 137/80. Utk ctt sy tdk pernah punya tensi lebih dari 100/80 sebelumnya, malah cendrung tekanan darah rendah.berat badan saya sekarang 83 tg 165 cm setelah sebelumnya saya berhasil menurunkan berat badan 16 kg.Jantung saya sering berdebar kencang belakangan ini.Saya jg pendeerita asma aktif dari kecil.saya dikasi obat sanmol yg bisa diminum 3 kali sehari, tapi tetap tidak banyak membantu menghilangkan sakit kepala yang berkepanjangan. Tidur jg gelisah.
    Yg saya mau tanyakan apakah itu gejala preeklamasi?kalau ya apa yg harus dilakukan?Makasi atas jawaban dan perhatiannya ya dokter….

    Wednesday, March 24, 2010 at 8:07 am | Permalink
  5. riyad wrote:

    dok istri saya sedang hamil masuk minggu ke 34 tekanan darahnya 90/100 bagaimana kondisi ini dok bahayakah? sehari-hari biasanya rendah dok

    Friday, June 4, 2010 at 6:16 am | Permalink
  6. ojie wrote:

    sy oji,hamil ke 2 sy pernah mengalami eklamsia berat tensi darah sy 190, sy koma hampir 2 hr. waktu kejadian itu hamil masuk 8 bln, sewaktu kejang2 alhamdulillah bayi sy lahir secara normal, tp tdk selamat. sy opname satu minggu di rumah sakit..sy tdk mengetahui adanya gejala eklamsia, krn sy memang tdk mengetahui apa itu eklamsia, ketika sy kejang2 tengah malam keluarga sy langsung membawa ke rmh sakit..memang sebelum kejang2 sy mengalami sakit perut sebelah kanan, dan sakit kepala sy pikir itu hanya masuk angin..yang ingin sy tanyakan dok jika sy hamil lg, apakah sy bs kemumggkinan eklamsia lg…terus terang sy troma..skrg sy ingin hamil kembali krn ank sy baru satu..jika sy hail kembali apa saja yg harus sy waspadai agar eklamsia tidak terulang lg..terus sy ingin tanya dok, berapa lama seorang ibu pernah mengalami eklamsia bisa hamil kembali…ni sy sdh 8 bln melahirkan, apa bs skrg sy hamil lh dok..trimakasih..!

    Friday, January 28, 2011 at 2:49 am | Permalink
  7. reini wrote:

    Hai semua nya,
    Saya ingin menceritakan pengalaman pertama kehamilan saya. saya reini (27th), setelah menikah sy lgsg hamil tanpa kosong sama sekali. Akan tetapi, 4 bulan yang lalu sy terpaksa melahirkan secara caesar di 29 minggu karena kena pre eklamsia. Awal kehamilan tekanan darah sy normal. terakhir check up di 27 minggu tiba2 tensi sy 130/90… sy tanya ke dokter nya ktnya gak apa2, cuman bayi nya masih kecil. Jd sy dikasih obat pelancar darah biar masuk makanan nya ke bayi. karena berat sy udah naik 20kg sampai dengan 27 minggu. Dokter cuman nyaranin kurangin ngemil dan yang asin2 karena kaki sy udah semakin bengkak. Kaki udah mulai bengkak di minggu ke 22. Saya juga suka ngerasa nyeri di ulu hati. Tp ktnya itu mungkin krn tekanan bayi perut sy udh semakin membesar. Saya udah mengurangi cemilan dan makanan sudah dikurangi garem dan sayur pun tanpa garem. Stlh check up 27 minggu itu, badan sy semakin merasa gak enak. Bangun tidur gak seger dan setiap jam pulang kantor kepala pusing dan lemes. Krn sy gak ada riwayat darah tinggi, jd sy pikir kecapean krn kerja. Sampe di 2hari seblm check up 2 mingguan, kepala sy sakit dimalam hari. Sampe2 gak bisa tidur saking sakitnya. Sptnya saat itu tensi sy udah tinggi bgt. sy tetep mengira sy cuman pusing biasa. 1 minggu sblmnya sempet pandangan sy kabur tiba2 dan gak bisa ngetik krn ky gak sinkron antara yg mau diketik sm jalannya tangan. Akhirnya sy hanya istirahat tidur di rmh. Sampai akhirnya sy ke dokter check up dan dokter memutuskan hrs dilahirkan krn tensi sy 190/140 dan berat saya naik 5 kg dalam 2 minggu. Perawatan selama 2 hari untuk menurunkan tensi dan akhirnya sy caesar tgl 18 November 2010 di RS Bunda aliyah Pd bambu. Bayi sy laki-laki, beratnya hanya 1200gr. Bayi sy masuk perawatan nicu dan hanya bertahan 15 hari akhirnya kami berdua memutuskan untuk lepas alat2 bantu di tgl 3 des. Tgl 1 des dokter anaknya menyatakan ada kelainan jantung dan akhirnya dirujuk ke Hermina jati negara untuk echo. Ternyata bayi sy mengalami PDA. Karena kebocoran yang besar tiba2 tgl 2 desember malam, bayi sy kritis. Semua alat bantu sudah di pasang. Obat2an pun sudah dimasukan ke badan bayi saya. Tetapi jantung nya tidak bereaksi. Karena kami tidak mau menyiksa bayi kami, akhirnya suami sy memutuskan untuk melepaskan alat2nya saja. Krn memang dia hidup hanyak karena alat. 95% bantu hanya 5% tubuhnya bisa bertahan. Ini memang sudah rencana Tuhan. Saya menguatkan hati saya, memang ini yang terbaik. Pada awalnya saya belum rela untuk melepas. Tapi suami sy membesarkan hati saya. Mencoba untuk meng ikhlaskan.
    Perasaaan saya sekarang saya ingin sekali hamil lagi. Tapi masih trauma atas kejadian kemarin. Kami berdua takut sekali kalo kehamilan kedua terkena pre eklamisia lagi. Apalagi suami sy, dia takut melihat saya sakit dan tersiksa spt kmrn. Sampe skrg kami masih mencari dokter yang ahli dan bisa telaten menghadapi penyakit ini. Karena setau saya penyakit ini tidak bisa di perkirakan dari awal kehamilan dan sulit di cegah dari awal.
    Apakah ada yang punya pengalaman yang serupa dengan saya? Saya mencari dokter yang recommended untuk dapat menangani penyakit pre eklamsia jika tiba2 terjadi di kehamilan kedua. Karena ada kemungkinan terjadi lagi.
    Jika ada yang tau, tolong info saya ke reini_ismayatni@yahoo.com

    Friday, March 25, 2011 at 4:57 am | Permalink
  8. bunda alzena wrote:

    sy menikah di umur 21 thn dan lgsg hamil,dr awal kehamilan hingga 9 bln tekanan darah sy normal dan plg tggi 120/90…meski kaki hgga muka bengkak krna tidak pernah tau dgn yg namanya pre eklamsia jd sy enjoy aja,bahkan tdk ada keluhan apa2 selama kehamilan. tiba pd saat melahirkan… sy melahirkan dgn normal dgn persalinan yg lancar,berat by sy 2,6 kg… setelah 4 jam melahirkan sy mengalami kenaikan tensi hingga 240/..(sy lupa) dan sy mengalami kejang2 sbyk 2 kali.dan sy hrs opname selama 1 mggu drmh skt. hgga skrg umur anak sy sdh 3 thnan tp kesehatan sy sepertinya blm pulih 100 %.cape sdkt sdh pusing bhkan sesak nafas. pernah sy periksa jantung tp hslnya negatif.smpai skrg sy trauma…bahkan mkn daging sapi dan kambing pun sdh tdk berani lg.yg ingin sy tanyakan jika sy ingin hamil lg,apakah ada kemungkinan mengalami eklamsia lg???? dan bgmana cr memulihkan kesehatan sprti dlu lg..? amankh bila sy mengkonsumsi daging sapi? utk diketahui tekanan drh sy skrg 120/90.

    Tuesday, April 12, 2011 at 10:21 am | Permalink
  9. rina wrote:

    Hai ibu” saya Rina, setahun lalu saya hamil anak pertama di usia 34th, sampai usia kehamilan 7 bln badan saya terutama kaki bengkak masuk usia kehamilan 8 bulan kaki tangan bengkak, padangan mata sering tidak fokus alias buram, tapi tensi saya 110/80, sampai minggu ke 38 tensi saya normal walaupun wajah tangan kaki saya bengkak semua, berat saya naik 22 kg. minggu ke 39 tensi saya berubah jadi 130/90. dokter masih blg gpp dia pikir saya terlalu deg”an. minggu ke 40 lewat 3 hari tensi saya masih 130/190 akhirnya karna belum ada tanda” melahirkan saya dan dokter sepakat bsknya mau tindakan sectio, ketika 40 mgg lewat 4 hari saat saya mau operasi tensi saya diukur menjadi 180 bawahnya sy lupa, tapi tensi tiba” melonjak jadi 180, dikasih penurun tensi tetap 174-180 akhirnya dgn tensi tinggi saya dioperasi, dan operasi pun berjalan lancar, Thanks God bayi saya lahir 3,2kg sehat. setelah melahirkan saya tetap dikasih penurun tensi. 2 jam setelah melahirnkan tiba” saya merasakan sakit luar biasa, ternyata ada gumpalan” darah di dalam rahim sy, saya pendarahan, setelah “badai” tersebut berlalu saya ditransfusi darah. Dokter baru menyatakan bahwa saya terkena preeclampsia POSTPartum.
    semoga info nya bermanfaat.

    Wednesday, October 19, 2011 at 4:55 am | Permalink
  10. Adel wrote:

    slamat malam Dok……….
    dok saya ru nikah desember kemarin….
    saya skarang lg hamil…saya takut terkena eklamsia..
    Bagaimana cara dokter menagani pasien yang terkena eklamsia

    Tuesday, March 27, 2012 at 1:35 pm | Permalink
  11. ing wrote:

    Selamat Malam Dok,
    Saya Ingrid, waktu kehamilan 1 :
    - Semester 1 sering muntah dan tidak bisa makan minum. akhirnya masuk RS.
    - dikasih obat, hari ke 2 kejang2 dan akhirnya memanggil dokter saraf

    setelah itu tidak ada yang mengganggu kehamilan saya.
    pas 9 bulan badan saya panas.
    opname 3 hari di rs, belum turun juga. akhirnya sama dokternya dianjurkan caesar. semua setuju.

    bayi selamat dan saya waktu itu sehat juga.

    setelah 2 hari pulang ke rumah, tiba2 saya terkena stroke. pembuluh darah pecah. waktu di check tekanan darah saya tinggi.
    dan akhirnya engga sadarkan diri sekitar 2 minggu.

    Yang saya tanya, apakah saya terkena preeklemsia ? terima kasih

    Monday, April 9, 2012 at 1:32 pm | Permalink
  12. ndol wrote:

    saya saat ini sedang mengalami Pregnancy-induced hypertension (PIH) tensi saya tidak turun2.. bagaimana cara terbaik untuk mengatasinya dan apakah obat penurun tensi yang diberikan dokter harus tetap saya pergunakan??? info secepatnya ya

    Tuesday, May 22, 2012 at 6:57 am | Permalink
  13. sumiyati jember wrote:

    halo Dik Reni, aku pingin berbagi juga dengan adik, semoga dengan kisah2ku ini adik ga akan pernah putus asa lagi. Aku Ibu rumah tangga yang juga bekerja dikantor, umurku 34 tahun. aku menikah umur 24 th, umur 26 tahun aku melahirkan putri pertamaku. kemudian pada tahun 2012 (september) aku hamil lagi, namun sayang pada 25 desember 2012 aku keguguran (dikarenakan capek) dan aku mesti di kuret. sedih sekali rasanya, setelah itu, aku memang niat ga ikut kb, akhirnya pada maret 2013 aku hamil lagi, awal kehamilanku baik2 saja, terutama tekanan darahku. namun pada bulan ke 8, aku punya sedikit masalah dengan mitra kerjaku, aku tak menyadarinya, tiba2 saat aku perksa kedokter , tensiku sudah 150, dua hari kemudian aku periksa ke bidan, tensiku naik 170, aku semakin takut. kakiku bengkak. dokter memperkirakan persalinannaku akhir desember 2013, jadi aku mengajukan cuti kekantor pertengahan desember 2013. aku masih masuk kerja seperti biasanya. pada tanggal 3 desember, saat dikantor, aku merasa perutku sangat sakit, seperti kontraksi, tapi aku ga yakin, karena jauh banget dari perkiraan. namun semakin lama semakin sakit, akhirnya sat pulang kantor jam 5, suamiku menjemputku dan mengantarkanku ke apotik untuk tensi dara, ternyata darahku tetap 170, aku makin binging, dan perutku makin saki. akhirnya aku di bawa ke bidan, ternyata aku sudah buka 2, tapi bidan merujukku ke puskesmas karena darahku tinggi, sesampai puskesmas, aku dirujuk ke rumah sakit daerah karena terbatasnya peralatan. aku sudah pasrah, sampai disana, aku diberi banyak suntikan dan infus, setelah proses 2 jam, Alhamdulillah, diluar dugaan, aku bisa melahirkan Normal, padahal tensiku 170 dan bayiku sungsang.
    Alhamdulillah, bayiku lahir dengan berat 2500 g, dan saat ini tumbuh menjadi bayi yang lucu dan sehat, meski dengan sangat berat hati aku tidak memberinya asi, dikarenakan asiku tidak keluar, mungkin karena terlalu banyak suntikan.
    jadi, jangan putus asa ya Bun, Semoga Allah meridhoi.. Amin.
    emailku : shidqil_adiliyah@ymail.com, salam kenal.

    Tuesday, June 18, 2013 at 8:16 am | Permalink
  14. Rini wrote:

    Bismillah…
    Aq dl wktu hmil ank prtma tiba2 drh naik 170 saat lairan…pdhl pd pmriksaan rutin tekanan drh normal trz,cm sx ja 140 wktu prksa hmil 5bln.pa mgkn krn mndekati lairan byk mslah ya?

    Monday, July 22, 2013 at 3:23 am | Permalink

Post a Comment

Your email is never published nor shared.